SUNAN ABŪ DĀWUD

886
SUNAN ABU DAWUD
Perkiraan waktu baca: 5 menit

SERIAL MENGENAL KITAB-KITAB HADIS(1)

SUNAN ABŪ DĀWUD

Daftar Isi:

Biografi Penulis

Nama lengkap, kuniyah dan nasabnya adalah Sulaimān bin al-Asy’aṡ bin Syaddād bin ‘Amr bin ‘Āmir al-Azdī, Abū Dāwud al-Sijistānī. Beliau adalah seorang imam yang terkenal dengan keilmuannya, satu di antara imam ahli hadis, dan juga merupakan salah satu imam yang menulis kitab hadis sunan, yang merupakan bagian dari kutub sittah (enam kitab hadis induk).

Beliau lahir pada tahun 202 H. Sebagaimana para ulama terdahulu, beliau sangat semangat dalam menuntut ilmu, beliau pun juga melakukan banyak perjalanan dalam menuntut ilmu hadis. Beliau rihlah ke Syam, Mesir, al-Jazīrah al-‘Arabiyyah, Irak, Khurāsān, dan selainnya.

Di antara keutamaan imam Abū Dāwud adalah apa yang disebutkan oleh imam Ibnu Hibbān, “Imam Abū Daūd merupakan salah seorang imam besar di dunia ini baik dari sisi fikih, ilmu, hafalan, ibadah, warak, dan itqān.” Beliau termasuk seorang imam yang menghabiskan waktunya dalam mengumpulkan hadis dan menulis sunah Nabi sallallāhu ‘alaihi wa sallam. Beliau memiliki banyak karya tulisan seperti buku ini, al-Sunan, al-Marāsīl, al-Zuhd, al-Ba’, dan selainnya

Beliau meninggal di kota Baṣrah pada hari Jumat, 16 Syawal, tahun 275 H, pada umur 73 tahun(2).

Nama Kitabnya

Ulama sepakat dengan penamaan buku beliau dengan nama al-Sunan karena dalam buku beliau yang berjudul al-Risālah ilā Ahli Makkah beliau menyebutkan dan memberi nama sendiri terhadap bukunya dengan nama al-Sunan.(3)

Dalam kitab al-Sunan dan kitab al-Risālah ilā Ahli Makkah yang meminta kepada beliau untuk mendeskripsikan tentang bukunya al-Sunan, tidak ditemukan perkataan beliau yang menjelaskan latar belakang penulisan buku beliau tersebut, tetapi dapat dilihat bahwa keinginan beliaulah yang sangat besar hingga mendorong beliau untuk menulis buku yang mengumpulkan hadis-hadis al-aḥkām al-fiqhiyyah yang sanadnya sampai kepada Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam. Beliau menuliskan bukunya ini lebih awal dan menyusunnya dengan sangat detail, dan sangat sering memurajaah kembali bukunya tersebut.

Baca juga:  ṢAḤĪḤ MUSLIM

Manhaj dan Metode Kitabnya

Imam Abū Dāwud dalam bukunya, al-Risālah, menjelaskan sendiri manhaj dan metode yang digunakan dalam menuliskan bukunya, al-Sunan.

  1. Kitabnya ini adalah pokok dan rujukan dalam hadis-hadis ahkam, beliau tidak mencampur di dalam bukunya hadis-hadis tentang zuhud, raqāiq, dan faḍā’il a’māl.
  2. Beliau mencantumkan hadis yang paling sahih menurut pandangan beliau dalam bab-bab yang ada pada kitab Abū Bakar bin Dāsah telah menuturkan bahwa beliau mendengar Abū Dāwud mengatakan, “Saya telah menuliskan 500 ribu hadis Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam lalu kemudian saya memfilter hadis-hadis tersebut untuk saya masukkan dalam kitabku, al-Sunan, sebanyak 4800 hadis dan saya mencantumkan hadis yang sahih, atau menyerupainya, atau mendekatinya.”(4)
  3. Beliau tidak meriwayatkan hadis dalam bukunya dari periwayat yang matrūk. Imam Ibnu Rajab mengomentari perkataan Imam Abū Dāwud tersebut, “Maksudnya, beliau tidak mengeluarkan hadis yang matrūk menurut beliau, atau yang tampak matrūk bagi beliau, atau yang disepakati bahwa perawi itu matrūk, karena kadang kala ditemukan sebuah perawi yang dikatakan oleh para ulama bahwa perawi tersebut matrūk dan perawi yang dikatakan sebagai tertuduh berdusta.”(5)
  4. Beliau tidak terlalu banyak menyebutkan hadis dalam sebuah bab-bab di bukunya. Kadang menyebutkan hanya 1 atau 2 hadis saja.
  5. Kadang beliau mengulang beberapa hadis dengan tujuan menjelaskan tambahan-tambahan lafal atau kalimat dalam hadis.
  6. Beliau meringkas hadis, agar dipahami letak hukum fikih yang diinginkan dalam hadis tersebut.
  7. Beliau berhujah dengan hadis mursal manakala dalam suatu bab tersebut tidak ada hadis yang musnad. Meskipun pada hakikatnya hadis mursal tidak sama dari sisi kesahihannya dengan hadis yang sanadnya bersambung. Tetapi beliau mengikuti pandangan ulama-ulama sebelum beliau yang juga berhujah dengan hadis mursal.
  8. Jika beliau mengeluarkan dan menyebutkan hadis mungkar dalam kitabnya, beliau menjelaskan kemungkarannya, bahwa tidak ada hadis yang lain dalam bab ini kecuali hadis tersebut.
  9. Begitu juga ketika ada hadis yang wahnun syadīd (sangat lemah), beliau juga jelaskan, dan apa yang beliau diamkan dan tidak menjelaskannya maka hadis tersebut dianggap saleh (baik), sebagian hadisnya lebih kuat dari yang lainnya.
Baca juga:  SHAHĪH AL-BUKHĀRĪ

Syarat dan Derajat Hadis dalam Kitabnya

Al-Hāfiẓ Abū al-Faḍl Muḥammad bin Ṭāhir al-Maqdisī berkata, “Adapun Imam Abū Daūd dan juga para imam setelahnya (para penulis kitab sunan yang empat) dalam penulisan kitabnya itu hadis-hadisnya terbagi menjadi tiga bagian, yaitu:(6)

  1. Hadis-hadis sahih, yang sama dengan yang disebutkan dalam periwayatan Bukhari dan Muslim.
  2. Sahih, menurut persyaratan kesahihan para penulis kitab sunan yang empat.
  3. Hadis-hadis yang bertentangan dengan hadis yang telah disebutkan sebelumnya dalam bab, bukan dengan alasan bahwa hadis tersebut sahih melainkan untuk menjelaskan kecacatan yang ada dalam hadis tersebut.”

Jumlah Hadis dalam Kitabnya

Telah disebutkan sebelumnya bahwa Abū Dāwud mengatakan dalam kitabnya, al-Risalah ila Ahli Makkah, bahwa jumlah hadis yang dituliskannya dalam al-Sunan sebanyak 4800 hadis, dan ada sekitar 600 hadis mursal. Hal demikian juga disebutkan oleh Imam al-Suyūtī.(7)

Adapun sesuai perhitungan Syekh Muḥyiddīn ‘Abdul Hamid dalam tahkiknya bahwa jumlah hadis yang disebutkan oleh Imam Abū Dāwud dalam kitabnya sebanyak 5274 hadis.

Periwayat Kitab Sunan yang Masyhur

Kitab Sunan Abū Dāwud diriwayatkan dengan banyak jalur periwayat,(8) di antara perawi yang terkenal meriwayatkan kitab ini adalah:

  1. Abū al-Ḥasan ‘Ālī bin Ḥasan bin al-‘Abd al-Anṣārī ( 328 H)
  2. Abū Ali Muḥammad bin Aḥmad bin ‘Amr al-Lu’lui al-Baṣrī ( 333 H)
  3. Abū Sa’īd Aḥmad bin Muḥammad bin Ziyād, Ibnu al-A’rābī (340 H)
  4. Abū Bakar Muḥammad bin Bakar bin ‘Abdirrazzāq bin Dāsah al-Tammār al-Baṣrī (346 H)

Adapun Riwayat al-Lu’lui ini yang masyhur di Masyriq (kawasan Timur), dan riwayat Ibnu Dāsah masyhur di Magrib (kawasan Barat). Adapun jumlah naskah manuskrip kitab Sunan Abū Dāwud di perpustakaan-perpustakaan dunia sebanyak 162.

Perhatian Ulama terhadap al-Sunan

Para ulama sangat memerhatikan kitab ini sebagaimana perhatian mereka terhadap kitab-kitab hadis lainnya, terutama para ulama yang berkecimpung dalam masalah-masalah fikih, mereka menjadikan kitab ini sebagai rujukan untuk mencari hadis-hadis yang membahas tentang hukum fikih. Kitab ini juga dianggap sebagai kitab yang paling awal mengumpulkan hadis-hadis fikih dan kitab sunan yang mendapatkan perhatian terbesar. Sehingga kita temukan banyak di kalangan ulama bergerak untuk mensyarah kitab ini. Namun sebelum kita sebutkan syarah-syarah yang terkenal dalam kitab ini, kita sebutkan terlebih dahulu cetakan yang terkenal terkait kitab ini.

  1. Cetakan Kairo pada tahun 1354 H dan 1369 H ditahkik oleh Muḥammad Muhyiddīn ‘Abdul Hamid dalam 4 jilid.
  2. Cetakan Dār al-Risālah al-‘Ālamiyyah ditahkik oleh Syuaib al-Arnauth dalam 7 jilid
  3. Cetakan Dār al-Ṣiddīq ditahkik oleh Ishām Mūsa Hādi dalam 1 jilid besar, cetakan pertamanya pada tahun 1434 H. Cetakan ini termasuk cetakan yang paling afdal karena berpatokan pada 9 naskah manuskrip.
Baca juga:  MENGENAL LEBIH DEKAT MATAN AL-BAIQUNY

Lalu kemudian kita beralih kepada syarah kitab ini. Di antara syarah yang paling terkenal adalah:

  1. Ma’ālim al-Sunan, oleh Abū Sulaiman Ḥamd bin Muḥammad bin Ibrāhīm al-Khattābī ( 388 H).
  2. Syarḥu Sunan Abi Dāwud, oleh Aḥmad bin Ḥusain bin ‘Ālī bin Raslān al-Syāfi’ī ( 844 H).
  3. Mirqāt al-Ṣu’ud ilā Sunan Abī Dāwud, oleh alHāfi al-Suyūtī ( 911 H).
  4. Fatḥu al-Wadūd ala Sunan Abī Dāwud, oleh Abū al-Ḥasan Muḥammad bin ‘Abdil al-Hādi al-Sindī ( 1139 H).
  5. Aunu al-Ma’būd Syarḥu Sunan Abi Dāwud, oleh Syamsu al-Ḥaq al-‘Aẓīm Abādī ( 1329 H).
  6. Bażlu al-Majhūd fī Halli Abī Dāwud, oleh Khalīl Aḥmad al-Sahāranfūri (w. 1346 H).

 


Footnote:

(1) Diterjemahkan dan disadur dari kitab Tadwīn al-Sunnah al-Nabawiyyah karya Prof. Dr. Muḥammad bin Maṭar al-Zahrānī raḥimahullāh dan kitab al-Mu’īn fī Ma’rifah Manāhij al-Muhaddiṡīn karya Dr. Khālid bin Qāsim al-Raddādī –raḥimahullāh.

(2) Lihat: al-Ṡiqāt (8/282) karya Ibn Hibbān, Siyār A’lām al-Nubalā’  (13/203) karya al-Ẑahabi, dan Tahżīb al-Tahżīb (4/169) karya Ibn Hajar al-‘Asqalanī.

(3) Al-Risālah ilā Ahli Makkah, (h. 22).

(4) Ma’ālim al-Sunan (4/365) karya Imam al-Khaṭṭābī.

(5) Syarḥu al-Ilal (2/613).

(6) Syurūṭ al-A’immah al-Sittah, (h.13-16) karya Muḥammad bin Ṭāhir.

(7) Tadrīb al-Rāwi (1/170) karya al-Suyūtī.

(8) Tārikh Bagdād (10/75) karya al-Khatib Bagdādī .

Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments