HAMBA YANG BERDUSTA TENTANG TUHANNYA

31
HAMBA YANG BERDUSTA TENTANG TUHANNYA
Perkiraan waktu baca: 3 menit
image_pdfUnduh PDF

40 Hadis Qudsi – Hadis 02 – Hamba yang Berdusta Tentang Tuhannya

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: قَالَ اللهُ: كَذَّبَنِي ابْنُ آدَمَ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ ذَلِكَ ، وَشَتَمَنِي وَلَمْ يَكُنْ لَهُ ذَلِكَ ، فَأَمَّا تَكْذِيبُهُ إِيَّايَ فَزَعَمَ أَنِّي لَا أَقْدِرُ أَنْ أُعِيدَهُ كَمَا كَانَ ، وَأَمَّا شَتْمُهُ إِيَّايَ فَقَوْلُهُ لِي وَلَدٌ ، فَسُبْحَانِي أَنْ أَتَّخِذَ صَاحِبَةً أَوْ وَلَدًا. (رواه البخاري)

Terjemah Hadis

Dari Ibnu ‘Abbās raḍiyallāhu ‘anhumā, dari Nabi ﷺ, beliau bersabda, “Allah Ta’ālā berfirman, ‘Anak Adam telah mengatakan kebohongan tentang Aku padahal ia tidak berhak melakukannya. Ia juga mencela-Ku, padahal ia tidak berhak melakukannya. Kebohongan yang ia perbuat tentang-Ku adalah ia menganggap Aku tidak mampu menghidupkannya kembali sebagaimana sebelumnya. Adapun celaannya kepada-Ku, yaitu ia mengatakan bahwa Aku mempunyai anak. Mahasuci Aku, sama sekali Aku tidak memiliki istri dan juga anak’.” (H.R. Bukhārī)

Takhrij Hadis

Tidak ada aṡḥāb alsittah yang meriwayatkan hadis di atas selain Imam al-Bukhārī (4482) dalam Kitab Tafsīr, Bab “Firman Allah (yang artinya), Mereka berkata, Allah mengangkat anak, Mahasuci Dia”. Hadis ini diriwayatkan pula oleh al-Ṭabrāni dalam al-Kabīr (10751) dan Musnad al-Syāmiyyīn (2941), serta Ibnu Mandah dalam al-Tauḥīd (145). Semuanya meriwayatkan dari jalur Abū al-Yamān al-Ḥakam bin Nāfi’ dari Syu’aib bin Abī Ḥamzah dari ‘Abdullah bin Abī Ḥasan al-Qurasyi dari Nāfi’ bin Jubair bin Muṭ’im dari Ibnu ‘Abbās, dst.

Hadis ini juga diriwayatkan dari Abu Hurairah. Diriwayatkan dari berbagai macam jalur, di antaranya ialah jalur Abū al-Zinād dari al-A’raj dari Abū Hurairah. Uniknya, Imam Bukhārī meriwayatkan jalur ini dari Abu al-Yamān dari Syu’aib bin Abī Ḥamzah dari Abu al-Zinad, dst. seperti hadis Ibnu Abbās di atas dengan redaksi hadis yang hampir mirip.[1]

Baca juga:  BAGIAN ALLAH DAN BAGIAN HAMBA DALAM AL-FĀTIḤAH

Kandungan Hadis

  1. Hadis Qudsi di atas memiliki makna yang begitu agung. Ia mengandung keyakinan tauhid yang membedakan umat Islam dengan umat beragama lainnya. Allah berfirman,

وَقَالُوا اتَّخَذَ اللّٰهُ وَلَدًا ۙسُبْحٰنَهٗ ۗ بَلْ لَّهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۗ كُلٌّ لَّهٗ قٰنِتُوْنَ

“Mereka berkata, ‘Allah mengangkat anak’. Mahasuci Allah, bahkan milik-Nyalah apa yang di langit dan di bumi. Semua tunduk kepada-Nya.” (Q.S. al-Baqarah: 116)

Ayat ini turun untuk membantah orang Yahudi Khaibar dan orang-orang Nasrani Najrān yang mengatakan bahwa Allah memiliki anak. Senada dengan itu, orang-orang musyrikin bangsa Arab dahulu juga mengatakan bahwa malaikat adalah anak-anak perempuan Allah. Merekalah anak Adam yang dimaksud dalam hadis di atas. Mahasuci Allah dari segala yang mereka ucapkan.

Seorang anak lahir dari rahim seorang wanita. Rahim dapat terisi jika terjadi perkawinan sebelumnya. Orang yang menikahi wanita berarti memiliki kecenderungan untuk menunaikan syahwatnya, sedangkan Allah suci dari hal demikian itu.

Di dalam hadis Abu Hurairah disebutkan,

وَأَمَّا شَتْمُهُ إِيَّايَ فَقَوْلُهُ: اتَّخَذَ اللَّهُ وَلَدًا وَأَنَا الأَحَدُ الصَّمَدُ، لَمْ أَلِدْ وَلَمْ أُولَدْ، وَلَمْ يَكُنْ لِي كُفْئًا أَحَدٌ

“Adapun celaannya pada-Ku ialah ia berkata, ‘Allah mengangkat anak’, sedangkan Aku adalah al-Aḥad al-Ṣamad, Aku tidak beranak dan tidak pula diperanakkan, serta tidak ada sesuatu pun yang setara dengan-Ku.”[2]

Makna al-Aḥad adalah Mahatunggal, zat yang tidak membutuhkan serikat, tidak ada yang semisal dengan-Nya. Dialah al-Ṣamad yang dibutuhkan oleh seluruh makhluk-Nya, sedang Dia tidak membutuhkan mereka sama sekali.[3]

  1. Hadis ini menunjukkan bahwa hendaknya seorang muslim menjaga adabnya kepada Allah, tidak mengada-ada dalam urusan agama, terutama masalah ketuhanan sebagai perkara yang sangat besar. Tidak boleh seseorang berkata tentang Allah tanpa didasari ilmu yang disokong oleh wahyu. Jika tidak, ia termasuk orang yang berkata tentang Allah yang tidak ia ketahui. Ini mencakup segala hal terkait Allah yang tidak dijelaskan dalam nas-nas Al-Qur’an dan hadis yang valid, mencakup pula syariat Allah. Ini mencakup pula hal-hal gaib yang tidak dijelaskan secara detil kepada umat manusia. Termasuk juga kesudahan kehidupan orang lain. Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Nabi menceritakan,
Baca juga:  TERCELA YANG MENCELA ZAMAN

كَانَ رَجُلَانِ فِي بَنِي إِسْرَائِيلَ مُتَوَاخِيَيْنِ فَكَانَ أَحَدُهُمَا يُذْنِبُ وَالْآخَرُ مُجْتَهِدٌ فِي الْعِبَادَةِ ، فَكَانَ لَا يَزَالُ الْمُجْتَهِدُ يَرَى الْآخَرَ عَلَى الذَّنْبِ فَيَقُولُ : أَقْصِرْ فَوَجَدَهُ يَوْمًا عَلَى ذَنْبٍ ، فَقَالَ لَهُ : أَقْصِر . فَقَالَ: خَلِّنِي وَرَبِّي ، أَبُعِثْتَ عَلَيَّ رَقِيبًا . فَقَالَ : وَاللهِ لَا يَغْفِرُ اللهُ لَكَ أَوْ لَا يُدْخِلُكَ اللهُ الْجَنَّةَ فَقَبَضَ أَرْوَاحَهُمَا فَاجْتَمَعَا عِنْدَ رَبِّ الْعَالَمِينَ ، فَقَالَ لِهَذَا الْمُجْتَهِدِ: أَكُنْتَ بِي عَالِمًا أَوْ كُنْتَ عَلَى مَا فِي يَدِي قَادِرًا وَقَالَ لِلْمُذْنِبِ: اذْهَبْ فَادْخُلِ الْجَنَّةَ بِرَحْمَتِي ، وَقَالَ لِلْآخَرِ : اذْهَبُوا بِهِ إِلَى النَّارِ

“Ada dua orang laki-laki dari Bani Israil yang saling bersaudara; salah seorang dari mereka suka berbuat dosa sementara yang lain giat dalam beribadah. Orang yang giat dalam beribadah itu selalu melihat saudaranya berbuat dosa hingga ia berkata, ‘Berhentilah!’ Lalu pada suatu hari ia kembali mendapati saudaranya berbuat dosa, ia berkata lagi, ‘Berhentilah!’ Orang yang suka berbuat dosa itu berkata, ‘Biarkan aku bersama Tuhanku, apakah engkau diutus untuk selalu mengawasiku?!’ Ahli ibadah itu berkata, ‘Demi Allah, sungguh Allah tidak akan mengampunimu, atau tidak akan memasukkanmu ke dalam surga.’ Allah kemudian mencabut nyawa keduanya, sehingga keduanya berkumpul di sisi Rabb semesta alam. Allah kemudian bertanya kepada ahli ibadah, ‘Apakah kamu lebih tahu dari-Ku atau apakah kamu mampu melakukan apa yang ada dalam kekuasaan-Ku?’ Allah lalu berkata kepada pelaku dosa, ‘Pergi dan masuklah kamu ke dalam surga dengan rahmat-Ku!’ Dia lalu berkata kepada ahli ibadah, ‘Pergilah kamu ke dalam neraka!”

Mengomentari hadis ini, Abu Hurairah berkata,

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَتَكَلَّمَ بِكَلِمَةٍ أَوْبَقَتْ دُنْيَاهُ وَآخِرَتَهُ

“Demi Dzat yang jiwaku ada dalam tangan-Nya, sungguh ia telah mengucapkan satu ucapan yang mampu merusak dunia dan akhiratnya.”[4]

  1. Hadis ini juga menunjukkan kepastian berbangkit di hari kiamat kelak. Untuk membangkitkan manusia kembali adalah perkara ringan di sisi Allah.
  2. Terdapat bentuk kesabaran Allah terhadap tingkah dan ucapan anak Adam yang tidak Dia ridai. Di dalam hadis qudsi lain, Allah berfirman,
Baca juga:  DEMAM ADALAH API-KU DI DUNIA

يُؤْذِينِي ابْنُ آدَمَ ، يَسُبُّ الدَّهْرَ وَأَنَا الدَّهْرُ ، بِيَدِي الْأَمْرُ ، أُقَلِّبُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

“Anak Adam telah menyakiti-Ku dia suka mencela masa. Padahal Aku pencipta masa. Akulah yang mengganti siang dan malam.”[5]

Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَا أَحَدَ أَصْبَرُ عَلَى  أَذًى يَسْمَعُهُ مِنَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ ، إِنَّهُ يُشْرَكُ بِهِ وَيُجْعَلُ لَهُ الْوَلَدُ ، ثُمَّ هُوَ يُعَافِيهِمْ وَيَرْزُقُهُمْ 

“Tidak ada siapa pun yang lebih bersabar atas gangguan yang ia dengar melebihi Allah ‘Azza wa Jalla, ia disekutukan dan dianggap punya anak kemudian Ia memaafkan dan memberi mereka rezeki.”[6]

Sangat mudah bagi Allah mengazab orang yang mengatakan hal yang tidak pantas tentang-Nya seketika ia mengucapkannya, namun keluasan rahmat-Nya kepada hamba-hamba-Nya dan kelembutan hikmah-Nya berkonsukuensi lain.

Wallāhu a’lam.


Footnote:

[1] Lihat: H.R. Bukhārī (4974).

[2] H.R. Bukhārī (4974).

[3] Lihat: Tafsīr Ibn Kaṡīr (8/527-528).

[4] H.R. Abu Dawud (4901) dan Aḥmad (7942).

[5] H.R. Bukhārī (4826) dan Muslim (4165).

[6] H.R. Muslim (2804).

image_pdfUnduh PDF
Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments