HADIS KEDUA PULUH LIMA: SATU AYAT AL-QUR’AN LEBIH BAIK DARI HARTA DUNIA

325
HADIS KEDUA PULUH LIMA SATU AYAT AL QUR’AN LEBIH BAIK DARI HARTA DUNIA
Perkiraan waktu baca: 2 menit

40 HADIS PENGAGUNGAN AL-QUR’AN(1)

Daftar Isi:

REDAKSI HADIS:

عَنْ  عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ رضي الله عنه قَالَ: خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَنَحْنُ فِي الصُّفَّةِ فَقَالَ: أَيُّكُمْ يُحِبُّ أَنْ يَغْدُوَ كُلَّ يَوْمٍ إِلَى بُطْحَانَ أَوْ إِلَى الْعَقِيقِ فَيَأْتِيَ مِنْهُ بِنَاقَتَيْنِ  كَوْمَاوَيْنِ  فِي غَيْرِ إِثْمٍ وَلَا قَطْعِ رَحِمٍ؟. فَقُلْنَا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، نُحِبُّ ذَلِكَ. قَالَ: أَفَلَا يَغْدُو أَحَدُكُمْ إِلَى الْمَسْجِدِ فَيَعْلَمُ أَوْ يَقْرَأُ آيَتَيْنِ مِنْ كِتَابِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ خَيْرٌ لَهُ مِنْ نَاقَتَيْنِ، وَثَلَاثٌ خَيْرٌ لَهُ مِنْ ثَلَاثٍ، وَأَرْبَعٌ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَرْبَعٍ، وَمِنْ أَعْدَادِهِنَّ مِنَ الْإِبِلِ؟

Artinya:

Dari ‘Uqbah bin ‘Āmir raḍiyallāhu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam keluar sementara kami sedang berada di Ṣuffah (tempat berteduhnya para fukara dari kalangan Muhajirin), kemudian beliau bertanya, ‘Siapakah di antara kalian yang suka pergi ke Buṭḥān atau ke ‘Aqīq, lalu ia pulang dengan membawa dua ekor unta yang gemuk-gemuk dengan tanpa membawa dosa dan tidak pula memutuskan silaturahim’? Kami pun menjawab, ‘Kami semua menyukai hal itu, wahai Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam’. Beliau melanjutkan sabdanya, ‘Sungguh, tidaklah salah seorang dari kalian pergi ke masjid lalu ia mempelajari atau membaca dua ayat dari kitabullah ‘azza wa jalla, (melainkan itu) lebih baik baginya daripada dua unta. Tiga (ayat) lebih baik dari tiga ekor unta, empat ayat lebih baik daripada empat ekor unta, dan setiap hitungannya dari unta tersebut’.”

TAKHRIJ HADIS:

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam kitabnya, al-Ṣaḥīḥ, kitab al-Masājid wa Mawāḍi’ al-Ṣalāḥ, bab “Keutamaan Membaca Al-Qur’an pada waktu Salat dan Mempelajarinya”, no. 803.

BIOGRAFI SAHABAT PERAWI HADIS:

Nama lengkap beliau adalah ‘Uqbah bin ‘Āmir bin ‘Abs bin Mālik al-Juhanī, kuniyah-nya adalah Abū Ḥammād. Beliau termasuk salah seorang sahabat yang mendapat kemuliaan pernah dibonceng oleh Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam dan membaiatnya untuk berhijrah. Beliau hadir dalam penaklukkan Mesir bersama ‘Amru bin al-‘Āṣ, demikian juga dalam penaklukan Syam. ‘Uqbah diutus oleh ‘Umar bin al-Khaṭṭāb raḍiyallāhu ‘anhu untuk menaklukan Damaskus. Beliau juga terlibat di perang Ṣiffīn bersama pasukan Mu’āwiyah raḍiyallāhu ‘anhu dan setelah itu Mu’āwiyah mengamanahkannya memimpin Mesir pada tahun 44 H, kemudian akhirnya diberhentikan. ‘Uqbah adalah seorang pemberani, fakih, penyair, qāri’, dan termasuk ahli memanah. Beliau berdomisili di Mesir dan membangun rumah di sana hingga akhirnya wafat di akhir pemerintahan Mu’awiyah pada tahun 58 H, raḍiyallāhu ‘anhu.

KOSA KATA DAN SYARAH HADIS:

يَغْدُوَ: menunjukkan keterangan waktu, berjalan di permulaan hari.

Baca juga:  HADIS PERTAMA: AHLU AL-QUR’ĀN ADALAH ORANG DEKAT DAN ORANG KHUSUS ALLAH AZZA WA JALLA

بطْحَانَ: nama sebuah lembah di Madinah.

الْعَقِيقِ: nama lembah di Madinah yang berdekatan dengan żātu ‘irq.

كَوْمَاوَيْنِ: unta yang memiliki punuk yang tinggi.

FAEDAH DAN PELAJARAN HADIS:

  1. Mempelajari Al-Qur’an adalah lebih baik daripada harta dunia.
  2. Jangan menganggap kecil atau sedikit pahala bacaan Al-Qur’an dan mempelajarinya walau hanya beberapa ayat.
  3. Memotivasi dan membuat seseorang tertarik dari menerima Al-Qur’an merupakan bentuk pengajaran dan petunjuk Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam.
  4. Pencapaian sempurna yang hakiki adalah ketika mendapat sesuatu atau pahala, dengan tidak berbuat kesalahan atau hal yang dapat menghilangkan pahalanya.
  5. Bersemangatlah dalam mempelajari Al-Qur’an walau beberapa ayat.
  6. Lakukanlah yang terbaik dalam memotivasi seseorang untuk mengajar dan mempelajari Al-Qur’an.

 

 


Footnote:

(1) Diterjemahkan dan disadur dari buku al-Arba’ūn Ḥadīṡan fī Ta’ẓīm al-Qur’ān al-Karīm, diterbitkan oleh al-Lajnah al-‘Ilmiyyah bi Masyrū’ Ta’ẓīm al-Qur’ān al-Karīm di Jeddah, Arab Saudi.

Subscribe
Notify of
guest
1 Komentar
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Luluk Purwi Cendani

بسم الله الرحمن الرحيم
Ust tentang hadis di bawah ini nanti, bahwasanya aku mengira hal ini terjadi sebagai jawaban doanya؛

؛﴿رَبِّ هَبۡ لِی حُكۡمࣰا وَأَلۡحِقۡنِی بِٱلصَّـٰلِحِینَ﴾ [الشعراء ٨٣]
﴿وَٱجۡعَل لِّی لِسَانَ صِدۡقࣲ فِی ٱلۡـَٔاخِرِینَ﴾ [الشعراء ٨٤]

٦٨. [ق] وعَنْ أنْسٍ ﵁ أنَّ النَّبيَّ ﷺ -وَمُعاذٌ رَدِيفُهُ عَلَى الرَّحْلِ- قَالَ: «يَا مُعَاذَ ابْنَ جَبَلٍ». قَالَ: لَبَّيْكَ يَا رَسُولَ اللهِ وَسَعْدَيْكَ. قَالَ: «يَا مُعَاذُ». قَالَ: لَبَّيْكَ يَا رَسُولَ اللهِ وَسَعْدَيْكَ. ثَلَاثًا. قَالَ: «مَا مِنْ أَحَدٍ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللهِ صِدْقًا مِنْ قَلْبِهِ إِلَّا حَرَّمَهُ اللهُ عَلَى النَّارِ». قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ؛ أَفَلَا [أُخْبِرُ بِهِ النَّاسَ فَيَسْتَبْشِرُوا؟ قَالَ: «إِذًا يَتَّكِلُوا». وَأَخْبَرَ بِهَا مُعَاذٌ عِنْدَ مَوْتِهِ تَأَثُّمًا. [خ:١٢٨]