HADIS BERSIWAK MENJELANG WAFAT

32
Hadis Bersiwak Menjelang Wafat
Perkiraan waktu baca: 2 menit

SYARAH KITAB ‘UMDAH AL-AKĀM[1]

عَنْ عَائِشَةَ رضي الله عنها قَالَتْ: دَخَلَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ رضي الله عنه عَلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم وَأَنَا مُسْنِدَتُهُ إلَى صَدْرِي، وَمَعَ عَبْدِ الرَّحْمَنِ سِوَاكٌ رَطْبٌ يَسْتَنُّ بِهِ فَأَبَدَّهُ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم بَصَرَهُ. فَأَخَذْتُ السِّوَاكَ فَقَضَمْتُهُ، فَطَيَّبْتُهُ، ثُمَّ دَفَعْتُهُ إلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَاسْتَنَّ بِهِ فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم اسْتَنَّ اسْتِنَانًا أَحْسَنَ مِنْهُ، فَمَا عَدَا أَنْ فَرَغَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم: رَفَعَ يَدَهُ -أَوْ إصْبَعَهُ- ثُمَّ قَالَ: فِي الرَّفِيقِ الأَعْلَى -ثَلاثاً- ثُمَّ قَضَى. وَكَانَتْ تَقُولُ: مَاتَ بَيْنَ حَاقِنَتِي وَذَاقِنَتِي.

وَفِي لَفْظٍ: فَرَأَيْتُهُ يَنْظُرُ إلَيْهِ، وَعَرَفْتُ: أَنَّهُ يُحِبُّ السِّوَاكَ، فَقُلْتُ: آخُذُهُ لَكَ؟ فَأَشَارَ بِرَأْسِهِ: أَنْ نَعَمْ. هَذَا لَفْظُ الْبُخَارِيِّ وَلِمُسْلِمٍ نَحْوُهُ.

Artinya :

Dari ‘Ā’isyah raḍiyallāhu ‘anhā, dia berkata, “Abduraḥmān bin Abū Bakar menemui Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam sedangkan aku menyandarkan tubuh Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam ke dadaku. Abduraḥmān datang memegang siwak basah yang ia gunakan untuk bersiwak. Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam melihatinya terus-menerus. Aku pun lalu mengambil siwak itu lalu aku lembutkan, lalu aku arahkan kepada Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam, beliau pun bersiwak dengannya. Aku belum pernah melihat Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam bersiwak lebih baik dari waktu itu. Tak lama selepas Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam bersiwak, beliau mengangkat tangan atau jarinya. Lalu beliau berkata sebanyak tiga kali, ‘Kepada kekasih Yang Maha Tinggi’. Beliau pun wafat.” ‘Ā’isyah sering berujar, “Beliau wafat di antara perut dan daguku.”

Di dalam lafal lain disebutkan, “Maka aku pun melihat beliau memandanginya. Aku tahu bahwa beliau menyukai siwak. Aku pun bertanya, ‘Maukah aku ambilkan itu untuk engkau’? Beliau pun memberi isyarat dengan kepalanya, ‘Ya’.” Ini adalah lafal yang diriwayatkan oleh Bukhārī. Muslim pun meriwayatkan lafal yang hampir mirip.

Baca juga:  SUNAH DUHA, WASIAT PENUH HIKMAH

Daftar Isi:

Takhrij Hadis:

Hadis Abū Hurairah raḍiyallāhu ‘anhu diriwayatkan oleh Imam Bukhārī dalam kitabnya, al-Ṣāḥīḥ, Kitab al-Jumu’ah, Bab “Seseorang yang Bersiwak Menggunakan Siwak Orang Lain”, no. 850.

Adapun lafal kedua yang disebutkan dari Bukhārī dan dikatakan bahwa Muslim pun meriwayatkan lafal yang hampir mirip. Mungkin yang dimaksud oleh al-Ḥāfiż ‘Abdul Gāni adalah hadis yang diriwayatkan oleh ‘Ā’isyah raḍiyallāhu ‘anhā. Yang mana beliau berkata, “Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam bertanya-tanya, ‘Hari ini saya di mana? Besok saya di mana’?” Beliau merasa waktu berjalan lambat untuk menanti hari di tempat ‘Ā’isyah.

‘Ā’isyah raḍiyallāhu ‘anhā berkata, “Saat tiba hari giliranku, Allah pun mengambil beliau saat beliau berada di antara perut dan leherku.” (H.R. Bukhārī, No. 1289 dan Muslim, No. 2443).

Syarah dan Faedah yang Terkandung dalam Hadis Ini

  1. Boleh bersiwak menggunakan siwak milik orang lain bila tidak merasa jijik. Ibnu Hajar berkata, “Menggunakan siwak milik orang lain tidak makruh, namun yang sunah ialah ia mencucinya terlebih dahulu sebelum menggunakannya. Dalam permasalahan ini terdapat hadis yang diriwayatkan dari ‘Ā’isyah, beliau berkata, “Dulu Nabi Allah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam bersiwak lalu memberikan siwaknya kepadaku untuk aku cuci. Lalu aku pun mulai menggunakannya untuk bersiwak. Setelah itu aku cuci dan aku berikan kepada beliau.”[2] Hal ini menunjukkan kebesaran adab ‘Ā’isyah dan kecerdasan beliau karena beliau tidak langsung mencucinya agar beliau sempat berobat dengan liur Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam, lalu setelah itu beliau mencucinya sebagai bentuk kepatuhan dan adab kepada Nabi.[3]
  2. Cinta Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam terhadap siwak, Nabi pun tidak lupa bersiwak bahkan di saat-saat payah dan sakit, bahkan hingga sakaratulmaut.
Baca juga:  MASA TENGGANG WAKTU MENGGUNTING KUMIS DAN KUKU

Footnote:

[1] Diterjemahkan dan disadur dari kitab “Mūjaz al-Kalām ‘ala ‘Umdah al-Akām” karya Dr. Manṣūr bin Muḥammad al-Ṣaq’ūb hafiahullāh.

[2] H.R. Abū Dāwud (52).

[3] Fatḥ al-Bārī (1/357).

Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments