BOLEH TIDUR DALAM KEADAAN JUNUB NAMUN DIANJURKAN BERWUDU

86
Boleh Tidur Dalam Keadaan Junub Namun Dianjurkan Berwudu
Perkiraan waktu baca: 2 menit

وَعَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ، أَنَّ عُمَرَ بْنَ الخَطَّابِ رَضِي الله تَعَالَى عَنْهُ سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَيَرْقُدُ أَحَدُنَا وَهُوَ جُنُبٌ؟ قَالَ: ((نَعَمْ، إِذَا تَوَضَّأَ أَحَدُكُمْ، فَلْيَرْقُدْ)). مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari ‘Abdullāh bin ‘Umar raḍiyallāhu ‘anhu bahwa ‘Umar bin Khaṭṭāb raḍiyallāhu ‘anhu bertanya kepada Rasulullah ﷺ, “Apakah seseorang boleh tidur dalam keadaan junub?”  Beliau menjawab, “Ya, jika seseorang telah berwudu maka boleh kemudian dia tidur.” Muttafaqun ‘alaihi.[1]

وَعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْها قَالَتْ: كَانَ النَّبِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذا أَرَادَ أَنْ يَنَامَ وَهُوَ جُنُبٌ، غَسَلَ فَرْجَهُ، وَتَوَضَّأَ وُضُوءَهُ لِلصَّلَاةِ. رَوَاهُ البُخَارِيُّ وَلِمـُسْلِمٍ: كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذا كَانَ جُنُباً فَأَرَادَ أَنْ يَأْكُلَ أَوْ يَنَامَ تَوَضَّأَ وُضُوْءَهُ لِلصَّلَاةِ

Dari ‘Ā’isyah raḍiyallāhu ‘anhā, dia berkata, “Nabi ﷺ jika ingin tidur dan beliau dalam keadaan junub, maka beliau mencuci kemaluannya dan berwudu sebagaimana wudu untuk salat.” Hadis riwayat al-Bukhārī dan Muslim dengan lafal, “Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam jika beliau dalam keadaan junub kemudian ingin makan atau tidur, maka beliau berwudu sebagaimana wudu untuk salat.”[2]

Makna hadis:

Permasalahan hadas yang disebabkan oleh janabah adalah perkara yang cukup serius dirasakan oleh para sahabat. Oleh karenanya, menjadi permasalahan bagi mereka apakah boleh tidur dalam keadaan junub atau tidak? ‘Umar bin Khaṭṭāb raḍiyallāhu ‘anhu pun bertanya kepada Rasulullah ﷺ, jika dia dalam keadaan junub di malam hari, apakah dia boleh tidur dalam keadaan tersebut? Rasulullah r mengizinkan mereka untuk tidur dalam keadaan junub, namun hendaknya hadas besar tersebut diringankan terlebih dahulu dengan wudu yang sesuai syariat sehingga kemudian tidak mengapa tidur dalam kondisi junub.[3]

Baca juga:  HADIS KRITERIA MEMILIH PASANGAN HIDUP

Hadis kedua dari ‘Ā’isyah raḍiyallāhu ‘anhā yang menyebutkan bahwa jika Rasulullah ﷺ dalam keadaan junub, beliau berwudu terlebih dahulu sebelum tidur, makan dan minum, adalah hadis atau keterangan yang mempertegas bahwa hal tersebut merupakan kebiasaan beliau.

Faedah dan istinbat dari hadis:

  1. Hadis ini menunjukkan bahwa wudunya orang yang junub sebelum tidur adalah sesuatu yang disyariatkan. Hukumnya mustahab, demikian fatwa al-Syāfi’ī raḥimahullāh.

Sedangkan Mālik bin Anas memandang bahwa hal tersebut adalah wajib, demikian salah satu riwayat fatwa beliau.[4]

  1. Dibolehkan bagi orang yang junub untuk tidur sebelum mandi janabah jika sudah wudu sebelum tidurnya.
  2. Lebih baik dan sempurna bagi orang junub untuk mandi terlebih dahulu sebelum tidur karena sekadar berwudu saja adalah bentuk rukhsah.
  3. Makruh hukumnya bagi orang junub tidur tanpa berwudu dan mandi terlebih dahulu.[5]
  4. Anjuran membersihkan diri sebelum tidur atau tidur dalam keadaan bersih.[6]
  5. Mandi janabah tidak mesti dilaksanakan dengan segera, boleh diakhirkan.[7]
  6. Dianjurkan berwudu bagi orang junub sebelum makan atau minum. Meskipun demikian, sebagian ulama membolehkan meski hanya mencuci tangan dan mulut saja.

Footnote:

[1] HR. Al-Bukhari (289) dan Muslim (306).

[2] HR. Al-Bukhari (288) dan Muslim (305).

[3] ‘Abdullāh bin Ṣāliḥ al-Bassām. Op. Cit. hlm. 66.

[4] Ibnu Daqīq al-‘Īd. Iḥkāmul Aḥkām Syarḥ ‘Umdatil Aḥkām. Jilid 1, hlm. 136.

[5] ‘Abdullāh bin Ṣāliḥ al-Bassām. Op. Cit. hlm. 66.

[6] Ibnu Hajar. Fatḥul Bārī Syarḥu Ṣaḥīḥ al-Bukhārī. Jilid 1, hlm. 395.

[7] Ibid.

Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments