BENARKAH SELAWAT DAPAT MENGHILANGKAN KESUSAHAN?

456
Perkiraan waktu baca: 2 menit
image_pdfUnduh PDF

Pertanyaan:

Apakah ada hadis sahih yang mengandung makna bahwa selawat dapat membantu merealisasikan apa yang diinginkan? Contohnya, ketika kita sangat ingin memiliki sesuatu karena kita sangat menyukainya atau kita memiliki hajat tertentu maka kita memperbanyak selawat untuk meraihnya dan membantu menyelesaikannya. Apakah hal ini dibenarkan oleh syariat? Terima kasih.

(Aisyah, Gorontalo)

Jawaban:

Segala puji bagi Allah dan selawat serta salam semoga tercurahkan atas Rasulullah, amma ba’du.

Telah datang dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh sahabat Nabi yang mulia, Ubay bin Kaab radiallahu anhu, bahwa beliau berkata,

يَا رسول الله، إنِّي أُكْثِرُ الصَّلَاةَ عَلَيْكَ، فَكَمْ أجْعَلُ لَكَ مِنْ صَلَاتِي؟ فَقَالَ: مَا شِئْتَ. قُلْتُ: الرُّبُع، قَالَ: مَا شِئْتَ، فَإنْ زِدْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ. قُلْتُ: فَالنِّصْف؟ قَالَ: مَا شِئْتَ، فَإنْ زِدْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ. قُلْتُ: فالثُّلُثَيْنِ؟ قَالَ: مَا شِئْتَ، فَإنْ زِدْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ. قُلْتُ: أجعَلُ لَكَ صَلَاتِي كُلَّهَا؟ قَالَ: إذًا تُكْفى هَمَّكَ، وَيُغْفَر لَكَ ذَنْبكَ

“Wahai Rasulullah, sungguh aku sering  berselawat untukmu, lalu berapakah aku jadikan selawat untukmu ketika aku berdoa? Beliau menjawab, ‘Berapapun yang engkau inginkan’. Akupun berkata, ‘Seperempatnya’? Beliau menjawab, ‘Silahkan saja, dan jika kamu tambah maka akan lebih baik untukmu’. Aku berkata, ‘Setengahnya’? Beliau menjawab, ‘Silakan saja, dan jika kamu tambah maka lebih baik untukmu’.  Aku berkata, ‘Dua pertiganya’? Beliau menjawab, ‘Silakan saja,  dan jika kamu tambah maka lebih baik untukmu’. Aku berkata, ‘Aku akan jadikan seluruh waktu doaku hanya berselawat untukmu’.  Maka beliau bersabda, ‘Kalau demikian, maka akan dicukupkan semua keinginanmu dan diampuni dosa-dosamu’.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad (20736), Imam Tirmidzi (2457), al-Hakim (3578) dan yang lainnya. Imam Tirmidzi berkata tentang hadis ini, “Hadis hasan.” (Sunan Tirmidzi, 4/636). Ibnu Hajar berkata, “Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan yang lainya dengan sanad yang hasan.” (Fathul Bari, 11/168) Syekh Albani juga  menilai hadis ini sebagai hadis hasan sahih (Sahih Targib, 2/294).

Hadis ini menunjukkan keutamaan memperbanyak selawat untuk Rasulullah shallallahu alaihi wasallam terkhusus ketika berdoa, dan bahwasanya semakin banyak seseorang berselawat untuk Rasulullah shallallahu alaihi wasallam maka akan semakin besar harapan  keinginannya akan terkabul.

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Guru kami Abu al-Abbas (Ibnu Taimiah) pernah ditanya tentang makna dari hadis ini maka beliau menjawab, ‘Ubay bin Kaab memiliki doa yang beliau panjatkan untuk diri beliau sendiri, lalu beliau bertanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam apakah dia menjadikan seperempat  dari doanya tersebut dengan berselawat untuk Nabi shallallahu alaihi wasallam? Maka Nabi menjawab, ‘Jika engkau tambah maka lebih baik untukmu’, lalu Ubay berkata, ‘Setengahnya’? Beliau menjawab, ‘Jika kamu tambah maka lebih baik untukmu’, hingga Ubay berkata, ‘Aku akan jadikan seluruh doaku hanya untuk berselawat kepadamu’. Maksudnya adalah aku akan jadikan doa-doaku hanya dengan berselawat untukmu, maka Nabi bersabda, ‘Kalau demikian, maka akan dicukupkan segala keinginanmu dan diampuni dosa-dosamu. Yang demikian itu karena barangsiapa yang berselawat satu kali maka Allah akan berselawat kepadanya sepuluh kali, dan barang siapa yang Allah berselawat kepadanya maka Allah akan cukupkan segala keinginannya dan diampuni dosa-dosanya’.”(1)

Al-Mula Ali al-Qari rahimahullah mengomentari perkataan Ubay bin Kaab dalam hadis di atas, “Kalimat ‘aku akan jadikan seluruh doaku hanya untuk berselawat kepadamu’ maksudnya adalah bahwa aku akan isi semua waktu yang aku pakai untuk mendoakan diriku dengan selawat untukmu.”(2)

Al-Tarbusyti rahimahullah menjelaskan sebab kenapa orang yang berdoa hanya dengan berselawat keinginannya akan dicukupkan, beliau berkata, “Demikian itu karena selawat atas beliau mengandung zikir kepada Allah, pengagungan terhadap Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, sibuk menunaikan hak beliau atas hak diri sendiri serta mendahulukan beliau atas doa untuk diri sendiri. Sungguh betapa agung amalan ini dan betapa mulia manfaatnya.”(3)

Namun perlu dipahami, bahwa meskipun hadis ini menunjukkan keutamaan mengganti doa dengan memperbanyak selawat untuk Nabi shallallahu alaihi wasallam, akan tetapi hal itu tidaklah menafikan keutamaan berdoa dengan doa-doa lain yang disyariatkan. Apalagi telah datang lafal-lafal doa yang sangat banyak dalam Al-Qur’an dan sunah serta perintah untuk berdoa dan meminta secara umum.

Para ulama yang tergabung dalam al-Lajnah al-Daimah (Komisi Tetap) Fatwa dan Riset Kerajaan Saudi Arabia mengatakan, “Hadis ini tidaklah menafikan permintaan seseorang kepada Allah dan berdoa dengan doa-doa yang disyariatkan, disamping memperbanyak selawat atas Nabi shallallahu alaihi wasallam(4)

Wallahu a’lam bissawab.


Footnote:

(1) Jala’ al-Afham, hal. 79.

(2) Mirqatu al-Mafatih, (2/746)

(3) Ibid.

(4) Fatawa al-Lajnah al-Daimah, (24/159).

image_pdfUnduh PDF
Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments