MENJAUHI NERAKA DENGAN SEPOTONG KURMA

114
MENJAUHI NERAKA DENGAN SEPOTONG KURMA
MENJAUHI NERAKA DENGAN SEPOTONG KURMA
Perkiraan waktu baca: 3 menit
image_pdfUnduh PDF

REDAKSI HADIS:

عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ رضي الله عنه قَال: ذَكَرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ النَّارَ فَتَعَوَّذَ مِنْهَا وَأَشَاحَ بِوَجْهِهِ ثُمَّ ذَكَرَ النَّارَ فَتَعَوَّذَ مِنْهَا وَأَشَاحَ بِوَجْهِهِ -قَالَ شُعْبَةُ أَمَّا مَرَّتَيْنِ فَلَا أَشُكّ- ثُمَّ قَالَ: اتَّقُوا النَّارَ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ فَإِنْ لَمْ تَجِدْ فَبِكَلِمَةٍ طَيِّبَةٍ

Dari ‘Ādī bin Ḥātim raḍiyallāhu ‘anhu, dia berkata,  “Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam menyebut tentang neraka, lalu beliau memohon perlindungan darinya sambil memalingkan wajahnya, kemudian beliau menyebutkan tentang neraka lagi lalu memohon perlindungan darinya sambil memalingkan wajahnya.” Syu’bah (salah seorang perawi hadis) berkata, “Adapun sebanyak dua kali, saya tidak ragu bahwa beliau (Nabi) mengatakan dan melakukannya.” Kemudian Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Takutlah kalian (jauhkanlah diri kalian) dari neraka walau dengan sepotong kurma, jika tidak mendapatkan (sepotong kurma), hendaknya dengan perkataan yang baik.”

TAKHRIJ HADIS:

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Bukhārī dalam kitabnya, Ṣaḥīḥ al-Bukhārī, kitab al-Adab, Bab “Perkataan yang Baik”, nomor 6023, dan Imam Muslim dalam kitabnya, Ṣaḥīḥ Muslim, kitab al-Zakāh, Bab “Motivasi untuk Bersedekah Walaupun dengan Sepotong Kurma”, nomor 1016.

BIOGRAFI SINGKAT SAHABAT PERAWI HADIS(1)

‘Ādī bin Ḥātim bin Abdullāh al-Ṭa’ī, anak dari Ḥātim al-Ṭa’ī, adalah seorang yang sangat terkenal dengan kedermawanannya di masa jahiliah. Kuniyah dari Adi adalah Abu Ṭarif. Beliau masuk Islam pada tahun 9 H dan sebelumnya beragama Nasrani. Pada saat Nabi wafat, banyak yang murtad, namun beliau tetap teguh dengan keislamannya. Hal itu ditunjukkan oleh beliau dengan membawa zakat yang dikumpulkan dari kaumnya ke khalifah Abu Bakar. Beliau membawa zakat unta tersebut ke Madinah yang sementara berkobar dengan peperangan disebabkan penumpasan kaum yang murtad dan enggan membayar zakat oleh khalifah Abu Bakar al-Ṣiddīq raḍiyallāhu ‘anhu. Kaum muslimin waktu itu sangat mengapresiasi sikap dari ‘Ādī bin Ḥātim. Beliau ikut serta dalam penaklukan Irak, juga ikut bersama ‘Ālī bin Abī Ṭālib raḍiyallāhu ‘anhu dalam perang Jamal, Ṣiffīn dan Nahrawan. ‘Ādī bin Ḥātim juga terkenal sebagai ahli ibadah. Beliau pernah berkata, “Sejak aku masuk Islam, tidak pernah ikamah untuk salat berjemaah dikumandangkan di masjid kecuali aku sudah dalam keadaan berwudu.” ‘Ādī bin Ḥātim wafat di Kufah pada tahun 68 H dalam usia yang mencapai 120 tahun dan ada yang mengatakan 180 tahun, raḍiyallāhu ‘anhu .

FAEDAH DAN KESIMPULAN:

  1. Disyariatkannya bagi seorang muslim untuk senantiasa menyebut dan mengingat tentang bahaya neraka.
  2. Disyariatkannya berlindung kepada Allah ‘azza wa jalla dari bahaya api neraka dan mengulang-ulanginya.
  3. Ketelitian dan kehati-hatian Syu’bah bin Hajjaj(2) dalam meriwayatkan hadis Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam; dimana beliau menyebutkan riwayat bahwa Nabi melakukannya selama dua kali. Adapun terkait dengan tambahannya, ada atau tidak, beliau agak ragu sehingga beliau menjelaskannya.
  4. Orang-orang beriman wajib takut terhadap bahaya neraka dan hal itu dibuktikan dengan melakukan amalan-amalan yang bisa menjauhkannya dari api neraka.
  5. Bersedekah dengan sepotong kurma jika diniatkan ikhlas kepada Allah subḥānahu wa ta’ālā dan hanya itu kesanggupan yang dimilikinya maka hal tersebut dapat menjauhkan seseorang dari api neraka.
  6. Seorang muslim seharusnya senantiasa loba dalam kebaikan walaupun dengan amalan yang mungkin dipandang remeh oleh kebanyakan manusia.
  7. Sedekah merupakan salah satu amalan saleh yang bisa menjadi perisai bagi seseorang dari api
  8. Seorang yang tidak mampu melakukan salah satu jenis kebaikan maka hendaknya tidak menyerah bahkan segera mencari kebaikan lain yang mampu dikerjakannya.
  9. Pintu-pintu kebaikan dalam Islam begitu banyak, di antaranya adalah melakukan segala sesuatu yang bisa menyenangkan orang lain selama amalan tersebut diridai oleh Allah ’azza wa jalla.
  10. Perkataan yang baik kepada orang lain adalah salah satu kebaikan yang mulia dan bernilai sedekah.
Baca juga:  LARANGAN MEMAKI KEDUA ORANG TUA

 

 


Footnote:

(1) Lihat biografi beliau di: Al-Isti’āb fī Ma’rifah al-Asḥāb karya Ibnu ‘Abdilbarr (3/1057), Usdu al-Gābah karya Ibnu al-Aṡīr (4/7) dan al-Iṣābah fī Tamyīz al-Ṣaḥābah karya Ibnu Hajar al-Asqalanī (4/388).

(2) Nama lengkap beliau: Syu’bah bin al-Hajjāj bin al-Ward al-Atakī maulāhum, kuniyah-nya adalah Abu Bishṭām al-Wāsiṭī al-Baṣrī. Beliau adalah seorang perawi hadis yang terkenal sebagai iqah, hafiz dan mutqin. Sufyān al-Ṡaurī menggelarinya sebagai Amirul Mukminin dalam bidang hadis. Beliau yang pertama kali meneliti dan memeriksa para perawi hadis di Irak. Beliau juga terkenal dengan kesungguhannya membela sunah dan ahli ibadah. Syu’bah wafat tahun 160 H. Lihat biografi beliau di Taḥżīb al- Taḥżīb (4/338) dan Taqrīb al- Taḥżīb (no. 2790).

image_pdfUnduh PDF
Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments