HADIS MANDI WAJIB

61
HADIS MANDI WAJIB
Perkiraan waktu baca: 2 menit

SYARAH KITAB ‘UMDAH AL-AKĀM[1]

عَنْ أبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه أنَّ النَّبِيَّ ﷺ قالَ: إذا جَلَسَ بَيْنَ شُعَبِها الأرْبَعِ، ثُمَّ جَهَدَها، فَقَدْ وجَبَ الغُسْلُ، وفِي لَفْظٍ: وإنْ لَمْ يُنْزِلْ

Artinya :

Abū Hurairah raḍiyallāhu ‘anhu meriwayatkan bahwa Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila seorang lelaki duduk di antara empat cabang istrinya, kemudian menyetubuhinya maka dia telah wajib mandi. ” Dalam lafaz lain disebutkan, “Walaupun mani tidak keluar”.

Daftar Isi:

Takhrij Hadis:

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Bukhārī dalam kitabnya al-Ṣaḥīḥ, kitab al-Gusl, bab “Apabila Bertemu dengan Dua Alat Khitan”, no. 291, dan Imam Muslim dalam kitabnya al- Ṣaḥīḥ; kitab al-Haiḍ, bab “Air dari Air”, no. 348.

Syarah dan Faedah yang Terkandung dalam Hadis Ini:

  • Kewajiban mandi berlaku dengan masuknya zakar (penis) ke dalam farji (vagina) walaupun tidak keluar air mani.

عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ مُحَمَّدِ بْنِ عَلِيِّ بْنِ الحُسَيْنِ بْنِ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ أَنَّهُ كَانَ هُوَ وَأَبُوهُ عِنْدَ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ رضي الله عنهما، وَعِنْدَهُ قَوْمٌ فَسَأَلُوهُ عَنِ الغَسْلِ؟ فَقَالَ: يَكْفِيكَ صَاعٌ، فَقَالَ رَجُلٌ: مَا يَكْفِينِي، فَقَالَ جَابِرٌ: كَانَ يَكْفِي مَنْ هُوَ أَوْفَى مِنْكَ شَعَراً، وَخَيْرٌ مِنْكَ – يُرِيدُ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم -، ثُمَّ أَمَّنَا فِي ثَوْبٍ، وَفِي لَفْظٍ: كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم يُفْرِغُ عَلَى رَأْسِهِ ثَلَاثا

الرَّجُلُ الَّذِي قَالَ: «مَا يَكْفِينِي» هُوَ الحَسَنُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ؛ أَبُوهُ: ابْنُ الحَنَفِية

Artinya :

Abū Ja’far Muḥammad bin ‘Ālī bin al-Ḥusain bin ‘Ālī bin Abī Ṭālib meriwayatkan bahwasanya ia berada dan bapaknya bersama dengan Jābir bin ‘Abdullāh raḍiyallāhu ‘anhumā. Di dekat Jābir juga ada sekelompok orang yang bertanya kepadanya tentang tata cara mandi. Jābir bin ‘Abdullāh raḍiyallāhu ‘anhumā lalu mengatakan, “Cukup bagimu dengan satu ṣa’ air.” Ada seorang yang berkata, “Bagiku tidak cukup.” Jābir pun berkata, “Seukuran itu cukup buat orang yang lebih lebat rambutnya dan yang lebih baik darimu.” Yang beliau maksud adalah Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam. Kemudian beliau (Jābir) mengimami kami dengan memakai satu pakaian saja. Di dalam sebuah lafaz disebutkan, “Nabi ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam menuangkan air ke kepala beliau sebanyak tiga kali.”

Baca juga:  HADIS MENCUCI BEJANA YANG DIJILAT ANJING

Orang yang mengatakan “bagiku tidak cukup” adalah al-Ḥasan bin Muḥammad bin ‘Ālī bin Abī Ṭālib, bapaknya adalah Ibnu al-Ḥanafiyyah.

Takhrij Hadis:

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Bukhāri dalam kitabnya al-Ṣaḥīḥ, kitab al-Gusl, bab “Mandi dengan Kadar Sekitar Satu Ṣa”, no. 249, dan Imam Muslim dalam kitabnya al-Ṣaḥīḥ, kitab al-Haiḍ, bab “Dianjurkan Menuang Air di Atas Kepala dan Selainnya Sebanyak Tiga Kali”, no. 329.

Syarah dan Faedah yang Terkandung dalam Hadis Ini:

  1. Disyariatkan mandi dengan air sebanyak satu a’. Hal ini bukan berarti pembatasan atau penentuan kadar air yang digunakan. Namun yang dimaksud ialah sahnya ibadah mandi walaupun tercapai isbāg dengan air di bawah kadar tersebut.
  2. Isbāg adalah meratakan air hingga mengalir pada seluruh tubuh. Tidak sekadar diusap. Bila hal itu terlaksana, kewajiban telah gugur. Itu berbeda sesuai dengan setiap orang. Akan tetapi yang disunahkan ialah kadar air yang digunakan untuk mandi tidak kurang dari satu a’ dan untuk wudu tidak kurang dari satu mud. Boleh menggunakan air melebihi kadar yang telah disebutkan dan tidak dimakruhkan selama tidak berlebih-lebihan/boros.

 

 


Footnote:

[1] Diterjemahkan dan disadur dari kitab “Mūjaz al-Kalām ‘ala ‘Umdah al-Akām” karya Dr. Manṣūr bin Muhammad al-Ṣaq’ūb hafiahullāh.

Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments