BAIT KE-27: HADIS MUDABBAJ

81
BAIT KE HADIS MUDABBAJ
Perkiraan waktu baca: 1 menit

SYARAH MUDAH MATAN AL-BAIQŪNI[1]

Imam al-Baiqūni:

وَمَا رَوَى كُلُّ قَرِيْنٍ عَنْ أَخِهْ … مُدّبَّجٌ فَاعْرِفْهُ حَقًّا وانْتَخِهْ

Artinya:
“Apa yang diriwayatkan oleh setiap rekan dari saudaranya, ia adalah mudabbaj maka kenalilah dengan sebaik-baiknya dan berbanggalah!”

Definisi:

Al-Aqrān[2] adalah para rawi yang saling berdekatan dalam hal umur atau isnad.

Al-Mudabbaj[3] adalah ketika dua rawi yang saling berdekatan dari dalam hal umur atau isnad masing-masing meriwayatkan dari yang lain.

Contoh:

  1. Di kalangan sahabat, riwayat ‘Āisyah raḍiyallahu’anha dari Abu Hurairah raḍiyallahu’anhu dan riwayat Abu Hurairah h dari ‘Āisyah raḍiyallahu’anha.
  2. Di kalangan tabiin, riwayat al-Zuhri raḥimahullāh dari ‘Umar bin ‘Abd al-‘Azīz raḥimahullāh dan riwayat ‘Umar bin ‘Abd al-‘Azīz raḥimahullāh dari al-Zuhri raḥimahullāh.
  3. Di kalangan atba’ al-tābi’īn, riwayat Mālik raḥimahullāh dari al-Auzā’i raḥimahullāh dan riwayat al-Auzā’i raḥimahullāh dari Mālik raḥimahullāh.[4]

Makna ungkapan وانْتًخِهْ dalam bait di atas adalah “Berbanggalah engkau dengan mengetahuinya!”[5]

Al-Ḥāfiẓ Ibn Ḥajar raḥimahullāh dalam al-Fatḥ[6] mengomentari hadis al-Bukhāri (nomor 9) dari jalur Sulaimān bin Bilāl dari ‘Abdullāh bin Dīnār dari Abu Ṣāliḥ dari Abu Hurairah dari Nabi ﷺ,

الإٍيْمَانُ بِضْعٌ وَسَبْعُونَ شُعْبَةً…

Artinya:
“Iman itu tujuh puluh cabang lebih…”

Beliau r berkata, “Dalam isnad yang disebutkan terdapat riwayat aqrān yaitu ‘Abdullāh bin Dīnār dari Abu Ṣāliḥ sebab keduanya merupakan tabiin. Jika ditemukan riwayat Abu Ṣāliḥ dari ‘Abdullāḥ bin Dīnār maka hadis tersebut menjadi mudabbaj.

 


Footnote:

[1] Diterjemahkan dan disadur dari kitab al-Ta’liqāt al-Aariyyah ‘ala al-Manẓūmah al-Baiqūniyyah karyra Syekh ‘Ali bin Ḥasan al-Ḥalabi al-Aṡari raḥimahullāh.

[2] Lihat: al-Taqyīd wa al-Īḍāḥ (h. 290), al-Tadrīb (2/217), dan Tauḍīh al-Afkār (2/474).

Baca juga:  SANAD DAN AUTENTISITAS HADIS

[3] Lihat: al-Tadrīb (2/246) dan Raf’ al-Astār (h. 60-61).

[4] Lihat: al-Tadrīb (2/217).

[5] Lihat: Hāsyiah al-Ajhūri (h. 76).

[6] Fatḥ al-Bāri (1/51).

Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments