HADIS KEEMPAT: AL-QUR’AN MENGANGKAT DERAJAT SAHABATNYA

147
HADIS KEEMPAT AL QURAN MENGANGKAT DERAJAT SAHABATNYA copy
Perkiraan waktu baca: 2 menit
image_pdfUnduh PDF

40 HADIS PENGAGUNGAN AL-QUR’AN(1)

REDAKSI HADIS:

عَنْ عَامِرِ بْنِ وَاثِلَةَ، أَنَّ نَافِعَ بْنَ عَبْدِ الْحَارِثِ، لَقِيَ عُمَرَ بِعُسْفَانَ، وَكَانَ عُمَرُ يَسْتَعْمِلُهُ عَلَى مَكَّةَ، فَقَالَ: مَنِ اسْتَعْمَلْتَ عَلَى أَهْلِ الْوَادِي، فَقَالَ: ابْنَ أَبْزَى، قَالَ: وَمَنِ ابْنُ أَبْزَى؟ قَالَ: مَوْلًى مِنْ مَوَالِينَا، قَالَ: فَاسْتَخْلَفْتَ عَلَيْهِمْ مَوْلًى؟ قَالَ: إِنَّهُ قَارِئٌ لِكِتَابِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَإِنَّهُ عَالِمٌ بِالْفَرَائِضِ، قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ: أَمَا إِنَّ نَبِيَّكُمْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ قَالَ: إِنَّ اللهَ يَرْفَعُ بِهَذَا الْكِتَابِ أَقْوَامًا، وَيَضَعُ بِهِ آخَرِينَ.

Artinya:

Dari ‘Āmir bin Wāṡilah, bahwasanya Nāfi’ bin ‘Abdul Ḥāriṡ bertemu ‘Umar bin al-Khaṭṭāb raḍiyallāhu ‘anhu di ‘Usfān dan ketika itu ‘Umar menugaskan Nāfi’ untuk memimpin kota Makkah. Umar bertanya kepadanya, “Siapa yang engkau amanahkan memimpin di penduduk al-Wādī?” “Ibnu Abzā,” jawab Nāfi’. Umar kembali bertanya, “Siapa Ibnu Abzā?” Nāfi’ menjawab, “Dia adalah di antara budak kami yang telah kami merdekakan.” Umar (terheran) dan berkata, “Mengapa engkau amanahkan seorang mantan budak sebagai pemimpin?” Nāfi’ menjawab, “Beliau itu qāri’ Al-Qur’an dan ahli dalam ilmu faraid (waris).” Umar raḍiyallāhu ‘anhu berkata, “Sungguh Nabi kalian ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam telah bersabda, ‘Sesungguhnya Allah mengangkat derajat beberapa kaum dengan kitab ini (Al-Qur’an) dan merendahkan yang lain dengan kitab ini’.”

TAKHRIJ HADIS:

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam kitabnya alṢaḥīḥ; kitab al-Masājid wa Mawāḍi’ al-Ṣalāh, Bab “Keutamaan Orang yang Menunaikan Hak Al-Qur’an dan Mengajarkannya” (no. 817), Imam Ibnu Mājah dalam kitabnya, al-Sunan; Kitab al-Muqaddimah,  Bab “Keutamaan Orang yang Mempelajari Al-Qur’an dan Mengajarkannya” (no. 218), Imam al-Dārimī dalam al-Sunan; Kitab Faḍā’il al-Qur’ān, Bab “Sesungguhnya Allah Mengangkat dengan Al-Qur’an Ini” (no. 3408), dan Imam Aḥmad dalam al-Musnad; Musnad ‘Umar bin al-Khaṭṭāb (no. 232).

Baca juga:  HADIS PERTAMA: AHLU AL-QUR’ĀN ADALAH ORANG DEKAT DAN ORANG KHUSUS ALLAH AZZA WA JALLA

BIOGRAFI SAHABAT PERAWI HADIS:

Nama beliau adalah ‘Umar bin al-Khaṭṭāb bin Nufail al-Qurasyī, khalifah kedua di antara khulafaurasyidin. Allah ‘azza wa jalla memuliakan kaum muslimin dengan keislaman ‘Umar. Oleh karenanya, beliau digelari dengan rūq (pembeda antara hak dan batil)

Beliau dibaiat menjadi khalifah pada hari wafatnya khalifah yang pertama, Abū Bakar al-Siddīq raḍiyallāhu ‘anhu dan ‘Umar mampu menunaikan amanah yang besar ini dengan sebaik-baiknya.

Umar menjadi simbol keadilan. Beliau termasuk di antara sepuluh sahabat yang termulia dan dijamin masuk surga dan beliau yang pertama kali menetapkan penanggalan hijriah bagi kaum muslimin.

Beliau ditikam oleh Abū Lu’luah al-Majūsī pada saat memimpin salat Subuh hingga mengakibatkan beliau wafat tiga hari setelahnya, di tahun 23 H, dalam usia 63 tahun. Beliau dimakamkan di rumah ‘Ā’isyah raḍiyallāhu anhā, berdampingan dengan makam Rasulullah ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam dan khalifah pertama, Abū Bakar al-Ṣiddīq raḍiyallāhu ‘anhu(2).

KOSA KATA DAN SYARAH HADIS:

 يَرْفَعُ  : mengangkat adalah lawan dari rendah dan bawah.

يَضَعُ  : merendahkan sesuatu.

FAEDAH DAN PELAJARAN HADIS:

  1. Keagungan Al-Qur’an semakin jelas ketika ia mengangkat kedudukan para pemikulnya di dunia dan di akhirat.
  2. Engkau dapat mengangkat kedudukan dan menguatkan martabat ketika engkau (selalu) bersama Al-Qur’an.
  3. Timbangan kekuatan yang hakiki adalah dengan berpegang kepada Al-Qur’an.
  4. Selalulah bersama Al-Qur’an, niscaya engkau akan mendapatkan
  5. Jadikanlah Al-Qur’an sebagai tangga kesuksesanmu yang dengannya engkau naik dan mendaki tinggi di dunia dan di akhirat.
  6. Berteman dan bergaullah dengan ahli Al-Qur’an karena mereka adalah orang-orang yang memiliki kedudukan yang tinggi.

 


Footnote:

(1) Diterjemahkan dan disadur dari buku al-Arba’ūn Ḥadīṡan fī Ta’ẓīm al-Qur’ān al-Karīm, diterbitkan oleh al-Lajnah al-‘Ilmiyyah bi Masyrū’ Ta’ẓīm al-Qur’ān al-Karīm di Jeddah, Arab Saudi.

Baca juga:  HADIS KEDUA: SYAFAAT BAGI PARA SAHABAT AL-QURAN

(2) Lihat biografi lengkap beliau di: al-Isti’āb fī Ma’rifah al-Asḥāb karya Ibnu ‘Abdilbarr (3/1144) dan (4/1762), Usdu al-Gābah karya Ibnu al-Aṡīr (4/137), dan al-Iṣābah fī Tamyīz al-Ṣaḥābah karya Ibnu Hajar al-Asqalanī (4/484).

image_pdfUnduh PDF
Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments